Ruangan Iklan

Wednesday, July 21, 2010

Untuk Sekali Lagi.

Memandang pada ombak dan mendengar pada desiran ombak sahaja, cukup untuk aku menenangkan hatiku. Pantai timur memang tiada pemandangan matahari di ufuk timur, Cuma ada ombak yang besar dan angin yang bertiup kencang. Kanak-kanak sedang asyik bermain layang-layang di tengah-tengah pasir pantai yang telah ditambak kerajaan negeri. Perasaan ku melayang-layang sama seperti layang-layang yang dimainkan. Berolak-alik ke kiri dan ke kanan. Bila sampai di atas sekali baru lah layang-layang itu teguh dan pegun. Aku sengaja membawa mataku dari satu layang-layang ke satu layang-layang. Asyik sungguh melihat ia melintuk-liuk ditiup angin. Tiba di satu hujung, ada satu layang-layang yang pernah aku lihat. Layang-layang Barbie?. Mataku menyusut pada pemegang tali layang-layang. Anak kecil yang berambut blond sedang terkial-kial menarik tali layang-layang tersebut. Alia. Aku melihat sekeliling Alia, tidak ternampak Dato' atau Datin' ataupun Fareez. Kenapa Alia dibiarkan keseorangan pula?. Aku berlari anak mendekati Alia. Sayup-sayup terdengar suara Fareez dari bawah pasir pantai.

'Alia... jangan jauh sangat. Kat bawah ni la main... atas tu kan nanti tersangkut pokok..' Fareez muncul dari balik cerun pasir pantai.

'Eh, Intan ada kat sini ke?' Fareez tersengih-sengih.

'Hmmm... sekarang, siapa yang ekori siapa ni?' Fareez cuba mengusikku. Usikkan yang tidak kena tempat dan waktu. Aku berganjak ke hadapan. Mencari-cari kelibat Dato' mahupun Datin.

'Dato' dan Datin pergi shopping kat Chendering. Dia kata nak tengok kompleks NorArfa Batik, so, I bawa la Alia main layang-layang. Mujur juga layang-layang ni senang nak lipat. Boleh aje masuk luggage.'

'Eh kenapa ni? You nangis?' Wajah Fareez berubah seketika. Sebentar tadi dia baru hendak berjenaka, sekarang raut wajahnya bertukar serius. Keningnya hampir bertaut. Ada sedikit janggut yang telah dicukur, iras Fahrin dalam drama.

'Sudah terang lagi bersuluh' Aku geram dengan soalannya tadi. Alia menggali pasir pantai dan menanam gulungan benang kedalam pasir. Dia mula bermain pasir pula. Memang anak yang bijak.

'Okay, now you can tell me' Fareez cuba memujukku.

4 comments:

  1. hohoho..
    sian intan...
    alah fareez pun ok jg...

    ReplyDelete
  2. ni novel ke cerpen????? apapun, akak follow.............

    ReplyDelete
  3. cerpen yang panjang... novel la kot

    ReplyDelete