Ruangan Iklan

Tuesday, July 20, 2010

Mana mulanya

Bagaimana harus aku mulakan bicara dengan mama. Mungkin mama akan faham perasaanku ini. Tentang Luqman. Hasil siasatan Dr Firdaus dan rakannya. Aku tidak boleh memendam semuanya didalam hatiku. Petang itu, usai solat Asar, aku menghampiri mama yang mula sibuk menyediakan persiapan makan malam nanti. Katanya hendak masak nasi minyak kegemaran keluarga. Daging sudah pun di atas dapur. Sekarang Cuma sedang mengupas timun dan bawang untuk dibuat acar.

Aku meringankan tangan mengambil pisau lalu mengupas bawang satu persatu. Suasana hening seketika, yang terdengar Cuma desiran daging didalam periuk.

'Mama.... macam mana kalau Sue dah buat siasatan tentang Luqman dan dapati ada keraguan pada Luqman?'

'Macam mana tu? Mama tak faham lah..' tangan mama ligat memotong timun.

'Kawan Sue ada yang belajar dekat tempat Luqman.. Sue dah minta dia tolong tanyakan hal Luqman mama'

'Habis macam mana? Apa dia cerita pada kamu?' mama terhenti seketika dari memotong timun.

'Dia kata, Luqman dah nikah dengan perempuan mat saleh..' aku meluahkan satu persatu.

'Eh, betul ke ni Sue?, nikah kawin ni jangan buat main-main Sue?' Mama nampak panik seketika. Tapi mujur juga masih memotong seperti biasa.

'Dia nikah dengan perempuan muallaf kat sana pas tu dah ada anak sorang..' nada sebak kembali berulang dalam dadaku. Mama terus berhenti dari memotong timun dan membasuh tangannya.

'Sudah nikah? Habis tu kenapa pula dia sanggup nak sunting Sue? Mama tak faham lah?'

'Iye mama, tapi Sue tak telefon lagi dengan dia, minta kepastian'

'Padan lah hati mama rasa macam berat ajer. Rasa lain macam je, bila kamu balik tiba-tiba kat rumah ' Mama meraih bahuku.

'Sabar lah sayang, tentu ada hikmah di sebaliknya. Baik Sue telefon dulu tanya hal Luqman. Kalau betul, terpulang lah pada Sue nak teruskan atau tidak. Lebih baik tidak pad a mama. Mama tak mahu anak mama jadi insan kedua yang merosakkan rumah tangga orang lain'

2 comments:

  1. tapi kan susah juga nak ingat every plot.. susah... susah...

    ReplyDelete