Ruangan Iklan

Thursday, July 22, 2010

Itu Ini Bagaimana?

Aku cuba untuk tidak mengendahkan segala sms dari Luqman tetapi hatiku terasa amat bersalah. Membuka satu per sms dari Luqman. Kesemuanya tertulis perkataan MAAF. Aku meletakkan telefon kembali ke atas katil. Hatiku terasa bersalah. Memang sepatutnya aku mendengar penjelasan dari Luqman. Tidak mungkin dia sengaja meperlakukan aku sebegini.

'Kring.. Kringg..' sayup-sayup kedengaran bunyi telefon dirumahku. Sebentar kemudian pintu bilikku diketuk perlahan-lahan.

'Sue.. ada call, dari jauh katanya.' Suara mama kedengaran di sebalik daun pintu. Aku bingkas bangun dari katil. Aku tahu sudah tentu itu Luqman. Walaupun hatiku terasa sakit namun aku paksakan kakiku melangkah keluar.

'Ya Mama..' sekilas aku memandang jam di dinding bilikku. 8:30 malam. Sekejap lagi tetamu akan sampai, dan aku pula sedang bercakap di telefon. Aku mesti bersegera meringkaskan perbualan.

'Intan Syuhada, dengar lah penjelasan dari abang.. please' suara Luqman lembut merayu diseberang sana.

'Saya sedang mendengar, tapi apa yang abang dah buat pada saya, sungguh menyakitkan...'

'Sebenarnya Siti Mariam binti Abdullah memang isteri abang. Allahyarhamah Siti Mariam binti Abdullah. Isteri yang syahid ketika melahirkan anak sulung kami. Memang anak abang sudah pun berusia 3 bulan. Jika Intan belum tahu lagi, 3 bulan dijaga oleh nenek dan datuknya. Ibu dan ayah aruah, yang masih belum menganut agama Islam lagi. Sebenarnya memang abang bersalah kerana tidak memberitau Intan lebih awal. Malah merahsiakan pernikahan abang dengan aruah Siti Mariam juga salah abang. Abang terlalu sibuk sehinggakan terlupakan perkara yang penting begini.'

'Intan tak percaya, abang ingat Intan senang nak percaya semua ni.. Salah satu sebabnya, ada email yang Intan terima dari Mr Perfect. Yang mana satu yang betul? Siapa Mr Perfect? Mr Perfect yang memberitahu pasal abang dah ada kekasih, Mr Perfect kawan sebilik abang?' aku mengasaknya dengan pelbagai persoalan.

'Mr Perfect? Ohhhhhhh..... kawan sebilik abang?' Luqman tertawa kecil.

'Mr Perfect tu memang suka ambil berat hal abang. Projek akhir abang satu kumpulan dengan dia. Mungkin dia nampak abang seolah-olah tidak dapat memberikan perhatian dengan projek, tu yang dia email pada Intan. Projek tu pun dah habis pembentangan dah. Tunggu reply dari professor je. Dia ada bagitau abang, dia minta maaf sebab email pada Intan pasal abang. Mula-mula abang marah juga, tapi benda dah terjadi, nak buat macam mana lagi kan?.. So abang minta maaf kat Intan. Please..... memang tidak ada siapapun dalam hati abang sekarang kecuali Intan dan anak abang.' Panjang penjelasan dari Luqman.

Aku tidak terkata apa-apa lagi. Aku terdiam sejenak. Cuba menghadam segala yang Luqman perkatakan sebentar tadi.

‘Ada orang datang rumah, Intan kena letak telefon dulu.’ Aku sengaja mengelak walaupun tetamu belum sampai.

‘Jangan marah ya sayang. Please forgive me.. thanks sebab mendengar penjelasan abang.’

‘Ok, bye, assalamualaikum’ aku menjawab bersahaja.
‘Waalaikumussalam’


Sebaik aku meletakkan telefon, aku bergegas masuk ke bilik, bersolat Isya’ dan bersalin pakaian kurung kapas warna jingga berbintik bunga tulip halus. Aku terus menuju ke dapur, menolong mama menyiapkan hidangan yang telah tersedia. Aku cuma menyusun pinggan dan gelas di setiap bangku. Gementarnya tidak terkira, maklumlah Dato’ yang akan berkunjung.


Selang beberapa minit, kedengaran kereta menderum di halaman rumah. Aku meyelak daun langsir dan mengendap dalam samar-samar lampu halaman.

‘Eh, macam mana boleh kereta Fareez kat sini? Pak Mat pun ada?’ bisik hatiku. Di belakang kereta Fareez menyusul van yang bertulis Hotel Grand Continental. Dato’ dan Datin turun dari kereta Fareez. Datin memegang dulang sirih junjung. Makcik Ronah pula membawa seberkas buah yang dihias dengan bunga-bungaan. Bibik Nunung dan bibik Sunarti pula masing-masing memegang kotak seorang satu. Pak Mat pula muncul dari van Hotel bersama Alia. Ada dua pembantu perempuan dari hotel tersebut juga muncul sambil masing-masing membawa kotak.


‘Eh, apa Fareez ni? Tak bagi tahu apa-apa pun? Tiba-tiba sahaja sireh junjung nih....’ Aku menggelabah.
‘Papa.. Mama...’ aku memanggil dengan suara berbisik. Baru sahaja mereka berdua muncul dari dapur, terdengar bunyi loceng rumah.


‘Eh kenapa Sue? Pucat lesi je muka? Pergi la buka pintu, tu mesti keluarga Fareez dan sampai. Jemput diorang makan terus lah ye Sue?’ Papa dengan selamba sahaja berjalan melintasiku.


2 comments:

  1. HAHAAHAHA
    mcm mna ni?
    *mcm kesian plak kt luqman

    ReplyDelete
  2. haha, siap bwk sirih junjung ag..

    ReplyDelete