Ruangan Iklan

Tuesday, July 27, 2010

Diam tanda setuju

Mereka mula beredar hampir jam 11 malam. Itu pun setelah Alia merengek mengantuk hendak tidur. Macam-macam yang dibualkan papa dan Dato' Shukor, bagai kawan lama yang baru bertemu kembali sahaja lagaknya. Datin Masriah dan mama pun begitu juga. Aku, Fareez, Alia dan Makcik Ronah sengaja duduk di dapur, berbual-bual isu semasa. Di hatiku hanya Tuhan sahaja yang tahu.

'Alia nak balik hotel la papa...' rengek sikecil Alia.

'Dah ngantuk ye sayang?.. okaylah, esok kita pergi pantai dengan Mummy Intan ye?' Fareez memujuk Alia. Ish macam mana pula aku dipanggil Mummy Intan pula ni. Pandai-pandai sahaja Fareez memanggil aku mummy. Tapi, hendak panggil auntie pun mungkin Fareez tidak selesa.

Mama bergegas masuk ke bilik tetamu di mana hantaran yang Fareez berikan tadi dikumpulkan semula. Tangan ku ditarik masuk ke dalam bilik. Sejak dari tadi, aku masih belum sempat masuk ke bilik yang dikatakan mempunyai barangan hantaran yang hendak ditukar dengan Fareez.

'Wah... mama..... sempat mama buat semua ni?' aku terpegun melihat 9 dulang hantaran beralas kain broket putih masing-masing. Sireh junjung sedulang, kain satin berwarna krim sedulang, kuih bahulu sedulang, kuih akok sedulang dihias dengan bungaan, kuih bakar kemboja 5 biji dalam satu dulang, buah epal, anggur dan limau dalam bakul dihias indah dalam satu dulang, kek aising dengan tulisan selamat bertunang Fareez-Intan berwarna putih dengan ising biru dibahagian tepi kek. Ini memang perancangan yang betul-betul teliti. Dua dulang lagi berisi coklat Ferro-Rocher seperti dalam iklan dan gula-gula yang dihias berbentuk cinta. Aku betul-betul terpegun melihatnya. Mak su pula sibuk dengan camera digital mengambil gambar hantaran kedua belah pihak.

'Alia, Fareez, mari duduk sini, mama nak bergambar sekejap.' Aku di dudukkan di atas katil di belakang hantaran, sementara Alia di atas ribaku, Fareez pula berdiri di belakangku. Mujur juga Alia ada di sini waktu ini, dapat menyelamatkan aku dari kegugupan ini.

Ternampak sahaja Ferro-Rocher, Alia bingkas bangun ingin mencapainya dari dulang.

'Alia.... tunggu kat hotel nanti sayang..' Fareez memegang tangan Alia.

'Okay, jom balik!' Alia menarik-narik tangan Fareez.

Hantaran bertukar tangan. 'Kita belum dapat keputusan lagi dari pihak Intan' Datin Masriah memulakan perbualan saat menerima dulang sireh dari mama.

'Diam tanda nya setuju Datin...' mama tersenyum-senyum sambil menjeling padaku. Aku tertunduk malu. Aduhai, dimana harus aku letakkan muka ku ini.

'Kalau macam tu, saya harap 3 bulan lagi, boleh lah kita buat majlis nikahnya ya?. Elok buat cepat-cepat. Tak baik tunggu lama-lama kan?' Datin memandang pada Fareez dan mama sambil tersenyum.

'InsyaAllah'

'Sebelum terlupa, macam mana dengan hantaran nya? Berapa ribu?' tanya Datin pada mama.

'Oh... itu, ikut kelaziman di sini sahaja la Datin.'

'Baiklah, kami pulang dulu, Intan, jaga diri baik-baik. Harap Intan dapat terima Fareez dan Alia seikhlasnya.' Ujar Datin Masriah sambil bersalam-salaman dengan ahli keluargaku. Dato' pula sudah menunggu di perkarangan rumah.

'Bye Mummy, Alia dah tak sabar nak makan coklat tu tau, nanti esok kita main istana lagi yeh?' Alia walau mengantuk pun sempat lagi merancang untuk hari esok. Aku Cuma mengangguk-anggukkan kepala.

Selesai berkemas semua pinggan mangkuk, jarum pun menunjukkan hampir 1 pagi. Badan pun sudah letih. Ingin rasanya terus sahaja tidur di bilik bawah. Tetapi dengan badan yang melekit, tidak mungkin aku dapat melelapkan mata. Aku perhatikan satu per satu barangan yang diberikan Fareez. Jam tangan. Aku mengerling pada jam tangan kusamku sambil tersenyum-senyum. Ini mesti Fareez perasan dengan jam tangan yang telah lama berbakti padaku. Dalam keasyikan aku membelek jam tanganku, mama menyentuh bahuku dari belakang.

'Sue-Intan, sayang mesti berani berterus-terang. Beritahu Luqman status Su sekarang, jangan lengah-lengah lagi. Berdosa memberi harapan pada dia lagi. Sekarang yang menghantar rombongan pertunangan adalah Fareez, bukan Luqman...' perlahan nasihat dari mama ku hadamkan.

2 comments:

  1. ahahaaha
    sian kt lukman
    tp nk fareez gak!~

    ReplyDelete
  2. mummy???
    pandainye fareez bg pangkat tuk alia

    ReplyDelete