Ruangan Iklan

Saturday, August 14, 2010

Aku pun begitu?

Tiba di rumah tepat jam 3. Aku terus pulang selepas menurunkan Fareez di lobi hotel. Kalau boleh Fareez ingin mengajakku berbual lagi di tepi pantai belakang hotel Grand Continental, tapi aku sengaja mengingatkan dia tentang barang yang perlu dikemaskan untuk flight malam nanti. Dia akur. Aku tersenyum sendirian apabila mengingatkan diri Fareez.

'Sudah makan Intan?' mama menegurku sebaik aku menekan kunci lock pada myVi papa.

'Belum lagi. Sibuk temankan Datin memilih kain sutera batik dekat kedai biasa kita beli tu..' aku mengeluh pada mama.

'Ada lauk semalam tu, ayam masak merah ada lagi. Favourite Intan kan? Saja mama simpankan untuk Intan.'

'Ye lah ma. Intan nak solat dzohor dulu la.. Lenguh betul kaki ni..' aku mengadu.

'Balik rumah je rasa penat. Tadi masa dengan buah hati tak terasa kan?' mama menyindirku sambil senyum-senyum. Seronok mama mengusik aku.

'Papa mana ma?' aku menjenguk-jenguk keliling.

'Biasa la. Afternoon nap.' Ringkas mama menjawab.

Aku mengangguk lalu terus naik ke atas, membersihkan diri di bilik air dan menunaikan solat. Sedang aku enak memicit-micit pergelangan kakiku, mama menjengukkan kepala.

'Intan, ada call'

'Ye mama.. sekejap' aku bergegas turun ke bawah.

Telefon ku lekapkan ke telinga.

'Assalamualaikum Intan' suara Luqman di sebelah sana.

'Waalaikumussalam'

'Abang dah berjaya mohon visa keluar untuk Ameerah. InsyaAllah dalam dua bulan lagi abang akan bawa Ameerah jejakkan kakinya ke bumi Malaysia'

'Mmmm alhamdulillah, syukur, dapat juga bawa Ameerah ke bumi Malaysia ni' tiada apa lagi yang aku dapat komen melainkan kesyukuran kehadrat ilahi. Teringin juga dihatiku ingin melihat anak Luqman.

'Tapi tak apa lah, saja abang nak kongsi kegembiraan abang. Itu saja. Sampai sini saja hubungan kita. Harap kita dapat berkawan lagi.'

'Boleh'

'Terimakasih. Assalamualaikum'

'Waalaikumussalam' Luqman memutuskan talian.

'Hmmmm Luqman, Luqman....' terdetik rasa kasihan pada Luqman.

Aku kembali kebilikku lalu mengemas-ngemaskan barang-barangan yang aku kira perlu di bawa pulang.

Cincin Luqman ku tinggalkan di atas meja solek, berganti pula dengan cincin Fareez. Aku membelek-belek kilauan dari batu permata di jari manisku. Arghhhh... pilu tetapi terasa gembira menyelinap didalam hatiku.

Aku menghantarkan sms pada Elin teman serumahku tentang kepulangan aku malam ini. Elin membalas ringkas, dan dia akan mengambil aku dari terminal Putrajaya. Mujur juga shift nya esok pagi. Boleh lah dia menjemput aku malam ini. Tentu dia akan terkejut mendengar tentang pertunangan aku dengan Fareez. Sebelum ini dia hanya mengetahui Luqman sahaja yang paling baik denganku, dan baru-baru ini sahaja aku berkawan dengan Fareez.

'Hai, sayang, tak sabar rasanya nak naik flight malam ni...' mesej dari Fareez muncul saat aku baru hendak mereply pada Elin.

'Ish, Fareez ni memang sudah angau lah..' bisik hatiku, namun begitu aku tersenyum membacanya.

'Ya, abang kena sabar lagi dua bulan je lagi' Aku membalas.

'Dua bulan apa kak Intan?' tiba-tiba sms dari Elin muncul. Ish, aku tersilap balas sms pada Elin!. Memang aku pun sudah sah angau juga! Dua kali lima sahaja dengan Fareez. Ohhh Tidak... Malunya mujur juga aku di atas katil di dalam bilik. Kalau di luar, tentu mama mengusikku lagi.

'Tak ada apa-apa, Elin, malam nanti kita story ya' aku membalas.

'Ok, tak sabar nak dengar, mesti big story!' Elin membalas padaku.

Aku mencari mesej yang baru ku balas pada Elin dan menghantarnya semula pada Fareez. Aku tersenyum-senyum memikirkan keadaan aku sekarang. Tak ubah seperti manusia yang tidak betul lagaknya.

2 comments:

  1. hahahha....
    nak fareez ngn intan...
    brla luqman kkal jd kwn intan...

    ReplyDelete